Bila Primat Turut Berpolitik?

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin

“Jangan cemarkan Dewan saya ini dengan perangai yang buruk. Ini adalah dewan yang mulia bukannya dewan sangkar beruk,” adalah petikan titah Sultan Johor di majlis perasmian Pembukaan Penggal Persidangan Ke Empat Dewan Negeri Johor Yang Keempat Belas pada 12 Ogos 2021.

Sama ada titah teguran DYMM Tuanku akan dituruti Ahli Dewan Undangan Negeri jajahan tersebut dan menjadi iktibar kepada DUN dan Parlimen lain kini menjadi perhatian.

Apabila kita memikirkan ungkapan “politik pejabat”, kita seolah membayangkan permainan catur Machiavellian, penuh dengan manipulasi yang rumit dan serangan balas termasuklah ‘tikam belakang’.

Dan ianya memang begitu. Atau mungkin anda memikirkan sesuatu yang lebih halus: menabur fitnah, memati langkah secara strategik, memilih bulu.

Tetapi satu perkara yang tidak semestinya politik pejabat, adalah keunikan manusia.

Para saintis yang mengkaji sepupu haiwan terdekat kita (Teori Darwin) telah mendapati bahawa kera dan monyet turut berlatih membina jenis pakatan, berusaha mencapai hasrat, nepotisme dan pengambilalihan yang sama seperti yang dilakukan oleh primat.

Untuk manusia dan primat lain, jenis interaksi ini dibina berdasarkan kemampuan kita untuk menjalin hubungan yang kuat.

Sekiranya anda ingin menjatuhkan seseorang, anda memerlukan sekutu. Dan sekutu terbaik bukan sekadar kroni , mereka adalah rakan sejati.

Untuk mewujudkan hubungan bermakna, kera dan monyet mempraktikkan kaedah tertua “Anda garu belakang saya, saya akan garu belakang anda”:

“Mereka benar-benar menggaru belakang satu sama lain,” jelas Larissa Swedell, seorang profesor antropologi biologi di Columbia University.

Mulut monyet dicipta untuk komunikasi, hanya otak mereka yang menghalangnya. Ini adalah jenis interaksi santai yang berkembang dari masa ke masa dan menjadi sesuatu yang lebih bermakna.

Apabila anda melihat beberapa ekor monyet lemah berhadapan dengan yang lebih kuat, ada kemungkinan besar perikatan telah lama dibuat. “Apa sahaja yang berlaku adalah pengumpulan secara beransur-ansur,” kata Swedell lagi.

Mungkin itulah sebabnya Higham mengatakan beberapa pakatan perikatan kera dan monyet terkuat adalah antara ahli keluarga juga berlaku untuk manusia.

Anda mungkin tidak begitu rapat dengan bapa saudara anda, tetapi dia masih boleh memberi anda pekerjaan.

Dalam hubungan keluarga primat, ia banyak bergantung pada berapa lama anda berada dalam kumpulan sosial tertentu. Keadaannya adalah sama seperti mana anda bermula dari awal dengan rakan kerja anda ketika anda mendapat pekerjaan baru.

Primat yang saling berjaga-jaga memerhatikan dan bahkan saling bergaduh untuk melindungi rakan, itulah sebabnya mengapa pendatang baru mempunyai masa yang sukar untuk naik ke tangga sosial.

Namun setelah primat berkeliaran cukup lama untuk menjalin hubungan, mereka mula melakukan sesuatu yang sepertinya tidak asing lagi bagi pekerja pejabat dan ahli politik: membina gabungan.

Primat dengan matlamat yang bertepatan bekerjasama untuk memaksimumkan minat mereka sendiri, dan sesiapa sahaja, tidak kira seberapa rendah statusnya, dapat berubah menjadi sekutu yang berharga.

Dua primat yang kuat dapat menggertak dan membuli yang lebih lemah, yang kadang-kadang disebut “gabungan konservatif”; sebagai alternatif, primat berstatus tinggi dan rendah mungkin bergabung melawan primat peringkat pertengahan, yang merupakan gabungan “jambatan”.

Dan apabila primat berstatus rendah bergabung untuk mengalahkan ahli kumpulan mereka yang lebih kuat, itu adalah “gabungan revolusioner”.

Bukanlah bermaksud bahawa politik primat adalah mengenai pergaduhan dan pertempuran semata-mata.

Sebaliknya, rhesus macaque betina mempunyai “hirarki yang despotik lagi nepotistik di mana status sosial adalah segalanya”.

Di sebalik spesis primat, budaya memainkan peranan dalam menentukan watak kumpulan sosial tertentu.

Fikirkan bagaimana di beberapa tempat kerja yang rigid atau kaku dan mementingkan hirarki, sementara bagi yang lain adalah ramah dan bersikap adil, atau bagaimana di beberapa pejabat mobilitinya mudah dan hampir mustahil di tempat lain.

Dinamika sosial yang mudah berubah dapat menaikkan anggota ke puncak atau menghantar mereka meroket ke bawah .

Dalam kehidupan kita dan kehidupan mereka, pentingnya persekutuan yang mendalam, dan perubahan kuasa diharapkan, tidak kira seberapa selamat seseorang yang kelihatan di atas atau betapa lemahnya perasaan seseorang di bawah. Oleh itu, kita sentiasa memerhatikan orang-orang di sekeliling kita.

“Sekiranya anda pergi ke zoo, anda akan melihat bahawa primat akan sibuk memerhatikan anda,” kata Swedell.

(Azizi Ahmad adalah pembaca yang memerhatikan cara manusia dan primat berinteraksi. Artikel tulisan beliau ini tidak semestinya mencerminkan pandangan pihak Solidaritas)

Komen