Yang Merdeka, Hanya Hurr

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin

HURR, Hurr masih ingat dengan segar sekali. Bagaimana dia pertama kali bertentang mata dengan al Husein. Wajah itu penuh cahaya dan menenangkan. Matanya bening, dan menuntut kebaikan. Renungan itu demikian menggetarkan perasaan dan hati. Segala-gala yang ditatap adalah keindahan yang sukar diungkap. Jadi inikah lelakinya yang diberitakan oleh Nabi Muhammad saw sebagai penghulu pemuda di syurga.

Kelihatan sosok lelaki ini sungguh menyentuh jiwa.

Tiap kali Hurr berani mengangkat muka untuk menatap al Husein, dia dapat merasakan  kalbu bergetar serasa sayu. Ada sesuatu yang demikian membujuk setiap kali wajah lelaki itu diseluruhi.

Begini, Hurr pertama kali bertemu atau terserempakkan al Husein di Sharaf.

Bersama-sama seribu lasykarnya Hurr dititahkan sejak dari Kufah untuk menjejaki rombongan al Husein . Itu tugas yang bukan-bukan calang diberikan dan anak Marjanah begitu mempercayainya.

Akan tetapi, ada suatu yang begitu mengganggu perasaan Hurr sejak bertolak dari Kufah itu. Dia diberitahu yang datang itu – al Husein dan rombongan – adalah pemberontak terhadap kepimpinan yang sah. Tetapi demikian sah pemerintahan Yazid itu, pembunuhan Muslim bin Aqil dan Hani Urwah tersaksi begitu berlebihan di matanya.

Hurr rasa gegak gempitanya tatkala orang Kufah bersorak-sorakan tatkala Muslim dilempar dari Menara Kufah. Kebahagiaan seperti apakah itu melihat orang terkorban demikian ngeri?

Di Sharaf, gerombolan seribu lasykar yang diketuai Hurr itu nanar dan kesasar di gurun tatkala mengekori rombongan al Husein. Mereka kelelahan, dibakar matahari yang panasnya menular; dan Hurr tidak menyangka bekalan makanan dan minuman lasykarnya akan suntuk dan habis.

Hurr telah menyelusuri al Husein sejak dari Batn al Aqabs. Sehinggalah ke Dhu Husam dan akhirnya bertentang mata di Sharaf.

Di situ, di malam hari; Hurr dan rombongannya melihat dari kejauhan al Husein dan sekalian yang mengekorinya membaca al-Quran, bersembahyang malam dan tanpa sedikit pun letih. Tidak sekali pun Hurr melihat rombongan al Husein mengasah mata pedang atau mengasap tombak dan lembing. Tidak pula kelihatan mereka melumur bisa pada anak panah. Jadi rombongan ini datang ke Kufah bukan untuk menjarah?

Hurr menjadi tertanya-tanya serangan pemberontak macam apakah yang sepanjang malam asyik dan khusyuk beribadat? Adakah pemberontak yang tampak demikian menyerah kepada Allah? Al Husein tentunya bukan pemberontak?

Maka apabila mereka tiba di perbukitan Dhu Husam itu, matahari sedang terik menyengat, pasir di gurun sedang membara. Al Husein nampaknya berkhemah di ceruk yang bagus. Di situ ada semacam wadi yang jernih isinya. Kelihatan al Husein dan ahli gerombolan mengisi bekalan, memberikan minum kepada kuda-kuda dan unta.

Hurr ingin menghampiri, menagih air; tetapi khuatir jika rombongan al Husein yang dikatakan pemberontak itu mengambil kesempatan menumpaskan mereka.

Akan tetapi, akan tetapi – di luar daya Hurr, al Husein yang telah menggamitnya dan seribu lasykar terlebih dahulu. Al Husein menawarkan sumurnya yang tidak berlumpur itu untuk saling berbahagi. Dapatlah tentera Hurr mandi manda di situ. Hurr yang kehausan tidak menyangka-nyangka orang yang diburunya menawarkan air sebagai minuman.

Pertama kali Hurr bertentang mata dengan cucunda Nabi, al Husein mengajarkan kudanya yang entah kenapa kaku untuk minum. Al Husein menyatakan, “Ajari rawiya, kudamu untuk membongkok”.

Masih juga kuda itu tidak mahu melutut duduk, al Husein mengajarkan tunggangannya untuk berteleku.

Hurr amat tersentuh dengan apa yang dialaminya. Sikap itu demikian manusiawi. Wajah al Husein yang ditatapinya, persih sekali. Barangkali betullah ini cucunda Nabi, anaknya Ali dan Zahra. Peribadinya demikian mulia amat bertentangan dengan penguasa Bani Umayyah.

Beberapa tika kemudian al Husein bingkas untuk memberi khutbah. Hurr mendengar penuh teliti. Kata al Husein, “Kalianlah yang telah mengundang kami dengan alasan kalian menginginkan kepimpinan dan kebenaran. Kalian memberiku jaminan yang bermacam-macam.”

Hurr mendengar dan mendengar. Semua kata-kata itu sesungguhnya amat asing sekali. Inilah pertama kali dia mendengar suara al Husein yang merdu lunak. Mustahil sekali, cucunda Nabi membohonginya.

Hurr tidak tahu kebenaran kata-kata al Husein. Umat Kufah mana yang telah mengundang dia dan mengirim surat kepada mereka? Dia perlu peri memeriksa kesahihannya.

Kemudian al Husein menyebutkan perihal Muslim bin Aqil. Berderau darah, bergegar jantung tersentak Hurr tersentak. Apakah lelaki dibunuh, yang dijatuhkan dari menara itu sepupunya al Husein? Bahawa isterinya Ruqayyah ada dalam rombongan wanita Bani Hashim yang ikut mengiringi al Husein?

Hurr malah terdengar suara derai tangis kanak-kanak. Inikah yang digelar anak Marjanah sebagai pemberontak. Rombongan ini bersekali perempuan dan kanak-kanak!

Ada yang tidak kena demikian bisik hati Hurr.

Azan sembahyang pun bergema. Hajjaj bin Yusof melaungkan azan Zohor. Imam memandang Hurr. “Mahukah kamu mengetuai lasykarmu sembahyang?”

Hurr terpana. Jika ini cucunya Nabi, yang disebut-sebut dalam selawat sembahyang tidakkah satu kebodohan jika dia sembahyang sendiri-sendiri berasingan. Maka kata Hurr, “Tidak, kamu yang akan sembahyang dan kami akan menurut”.

Tidak pernah solatnya selazat itu, tidak pernah sujud dan rukuknya serasa nikmat. Hurr membayangkan solat itu tidak akan berpenghujung. Biarlah ia berlamaan.

Sebaik al Husein memberi salam, Hurr kembali ke khemahnya untuk berehat. Dalam benaknya dia amat terganggu. Fikirannya menerawang.

Tidak lama kemudian, Asar mula masuk, al Husein kembali bersembahyang dan setelah itu kelihatan bersiap-siap untuk berangkat. Al Husein kemudian berkhutbah menyatakan antara lain, “Kami keluarga Muhammad memiliki wilayah sedang mereka mendakwa sesuatu yang bukan kepunyaan mereka. Mereka ini membawakan kekerasan dan kekejaman buat kalian. Juga, kini kalian tidak lagi mengingini kami lantaran tidak peduli, atau tidak lagi mengetahui hak kami, atau telah beralih pendirian dari surat- surat sebelum ini, maka izinkan daku meninggalkan kalian”.

Hurr yang sedang bingung menyatakan “Demi Tuhan, aku tidak mengetahui perihal warkah-warkah ini atau utusan yang disebut-sebutkan. Sungguh ini pertama kali.”

Al Husein meminta Uqbah bin Sima membawakan sebahagian warkah dari Kufah. Dua karung penuh warkah dicurah.

Hurr terpinga-pinga bertanya, “Kami bukan dari mereka yang mengirim surat ini. Duhai cucu Nabi, aku beroleh perintah membawa kamu ke Kufah untuk menghadap Ubaidillah. Aku akan akur dengan perintah yang aku terima.”

Al Husein menyatakan: tidak. Dia lelaki yang mengatakan tidak.

Tidak, masakan al Husein akan menghadap Ibnu Marjanah anak hina dari ayah yang hina? Masakan al Husein akan terpelihara di tangan anak Marjanah?

“Wai lebih baik melawan dan terbunuh ditanganmu,” kata al Husein.

Sungguh Hurr terkejut. Hurr berasa buntu. Al Husein kemudian memerintahkan rombongannya untuk bergerak. Hurr tidak lagi tahu apa harus dilakukan, pantas dia segera memerintah lasykarnya menghalang laluan di jalan.

Hurr menjawab, “Aku diperintah membawakan tuan kepada Ubaidillah”.

“Demi Tuhan aku tidak akan menurut,” sahut al Husein.

“Jikalau begitu, kami tidak benarkan tuan dan gerombolan untuk bergerak”.

Al Husein tidak peduli.

Pun Hurr mengingat Ubaidillah, agar tidak memerangi al Husein. Perintah penguasa untuknya hanyalah menghentikan rombongan al Husein.

Sebaik rombongan al Husein bergerak, Hurr dan tenteranya berusaha keras melencongkan baginda ke penjuru lain seraya mengekori dekat rombongan itu.

Beberapa lama kemudian tibalah mereka ke sebuah gurun kontang dan gersang. Hurr menunggang begitu rapat dengan al Husein.

Kemudian seorang utusan tiba. Ia memberi salam kepada Hurr, tetapi tidak pun memandang wajah cucu Nabi.

Al Husein berhenti, Hurr berhenti.

Hurr membaca surat daripada Ubaidillah itu. Arahan barunya adalah; agar dipastikan Husein terpaksa berhenti di kawasan tandus.

Perkiraan perikatan di Kufah itu ialah membawa Husein ke Kufah ternyata mencipta susah, jangan ada yang kasihan dan menolongnya. Biar Husein dikepung di jauh, jauh dari orang dan dibunuh di kawasan yang tidak ada apa; tanpa sebarang bantuan.

Hurr memberikan surat itu kepada al Husein untuk dibaca.

“Aku beroleh perintahku'”.

Sahabat al Husein, Zuhair bin Al Qais menyatakan, “Wahai tuan, melawan rombongan Hurr ini  ternyata mudah dan jika kita menunggu lagi, akan tiba tentera yang lebih besar mendatangi kita. Izinkanlah kami menghabisi mereka”.

Al Husein membalas,”Tidak. Aku tidak akan memerangi mereka ini”.

Melihat pendirian Al Husein ini, Zuhair mencadangkan pula, “Imam, marilah kita bergerak ke kawasan berpenghuni. Berhampiran ini tentu ada desa kecil”.

Al Husein memandang para sahabatnya, “Di manakah kita sekarang?”.

“Kita berada di Karb-Bala”.

Al Husein turun dari kuda lantas menggenggam debu tanah seraya menciumnya. “Dengan nama Allah inilah baunya tanah dibawa Jibril kepada Rasulullah!”.

Mata al Husein bergenangan air mata,”Di sinilah tujuan kita. Ya Allah aku menyerahkan jiwa ragaku kepada-Mu. Engkaulah membebaskan daku dari semua dari kesakitan, iaitu Karb; dan duka, iaitu Bala”.

Kata al Husein lagi, “Dalam perjalanan ke Siffin bersama ayahku, kami ada merentasi tempat ini di mana ayahku memberitahu inilah tempatnya darah akan tumpah dan akan ada keluarga Nabi berada di sini.”

Saat al Husein memerintahkan agar kuda didudukkan dan khemah didirikan, suara syahdu wanita Bani Hashim sudah kedengaran. Kerana di situlah segala-galanya puncak kejadian.

Maka hari itu pun tiba…

Al Husein memanggil dan menyeru kepada tentera yang mengepungnya. Baginda berkhutbah panjang. Ada pesan tauhid, ada pesan syurga neraka, ada ingatan tentang keadilan, ada hujah agar akal fikiran digunakan; misalnya mengapa pula kejahatan yang dipertahankan; dan di manakah nilai dan kebaikan yang pernah Nabi ajarkan.

Kalbu Hurr tersentuh mendengar kata-kata al Husein. Tiap kalimat dan kata-kata itu melontarkan Hurr kepada jejak Nabi dan Saidina Ali. Hurr pernah mengerjakan haji. Dia pernah  berdiri di kubur Abdul Mutalib, pemimpin besar Arab. Al Husein ini, tidak pun kelakuannya seperti Yazid. Hurr pernah bersembahyang di Raudah seraya membayangkan Zahra, Fatimah puteri Rasulullah ibunya al Husein.

Segala ada dalam ingatannya tidak mewaraskan untuk al Husein diperangi.

Umat macam apakah yang menentang cucu nabinya sendiri?

Maka Hurr mendadak merdeka dan mendepani Umar Ibn Saad, “Akankah kau perangi lelaki ini?”

Ibn Saad demi beroleh setitis keuntungan, dengan yakin, gara-gara untuk menarik perhatian Ibnu Marjanah, lekas bersuara,”Ia akan jadi medan yang dahsyat, akan ada kepala berguguran dan tangan terlontar ke udara”.

Hurr segera mengetahui betapa bedebahnya orang yang pernah ditaati. “Tidakkah ada cara lain untuk kalian beroleh apa yang kalian inginkan?”.

“Tidak jika Husein jadi penghalang”.

Tahulah Hurr lelaki yang dikepung itu adalah pintunya. Bahkan Ibnu Saad dan Ubaidillah Ibn Ziyad adalah penghalang untuknya.

“Sungguh aku di simpang antara syurga dan neraka dan tidaklah aku merugikan diriku sendiri, biar aku dipotong halus atau dibakar hangus”.

Hurr dan anak berserta seorang hambanya meluru kepada al Husein. Sambil mendekati al Husein, Hurr melaungkan, “Wahai Tuhan, aku kembali kepadamu, adakah aku akan diterima sedang aku pernah mengkhianati para malaikat dan anak-anak Rasulullah. Wahai Abu Abdillah, aku telah bertaubat adakah kemaafanku diterima?”

Dihadapan al Husein dengan linangan air mata Hurr terjelepuk dan merintih lemah. “Jadikan aku tebusanmu wahai putera Rasulullah. Aku malu untuk mengakui yang aku adalah sahabatmu yang menghentikan dikau dari pulang ke Madinah. Akulah yang mendorongmu ke sini. Demi Allah jika aku mengetahui penghujungnya begini aku tidak akan melakukannya. Sebelum terlalu terlewat terimalah taubatku, apakah kau Imamku akan menerimaku?”

Al Husein memandang Hurr. Memang Hurr yang mendorong mereka ke Karbala. Al Husein memandang sungguh-sungguh Hurr. Ya tuan-tuan, pandangan bening dan penuh kasih itu. Pandangan yang pertama kali Hurr rasakan, wajah bersihnya Imam.

Seri matanya, redup matanya yang penuh kesyahduan mengusik kalbu.

“Tentu, Allah dan aku menerimamu.”

Esak tangis Hurr di situ. Esak tangis Hurr. Dia menangis. Dia merdeka.

Watak-watak yang ada di Karbala itu selalunya mereka yang malakuti dan setia tidak berbelah bahagi kepada al Husein. Tetapi kita ingatlah Hurr. Ingatkan Hurr. Ini kerana Hurr adalah bahagian daripada kita. Pada setiap kita ada Hurr. Iaitu seorang yang tidak tahu. Seorang yang mentah. Seorang yang berbuat salah, seorang pendosa. Seorang yang banyak menimbang dan berkira-kira. Seorang yang agak lama teragak-agak. Seorang yang InsyaAllah, di momen akhir akan memilih, yakni akan memilih janji Rasulullah.

Ya Allah demi kebaikan dan taubat Hurr, demi Hurr yang kau ampuni, bimbinglah kami. Kurniakan kami rezeki taufik dan hidayah sebesar Hurr yang pernah kau berikan kepadanya itu, untuk kami teladani.

Maka Hurr memandang ke arah pasukan musuh, seraya memberi ingat bahawa al Husein dihalangi dari menghirup airnya Furat. “Al Husein cucu Nabi didera sehingga dahaga. Perang macam apa ini? Padahal tentera dan segala haiwan milik musuh diberi kesempatan mandi-manda berkubang gembira di sungai Furat. Sedang cucu-cicit Rasulullah menjerit berteriak mencari air…air…air.”

Di wajah Hurr, kebaikan al Husein yang pernah memberikan kudanya minum beberapa detik lalu itu kembali menyegar jiwa. Hurr kembali semula kepada al Husein.

Tibalah masanya tiba, bila Hurr bin Yazid Riyahi mengatakan kepada al Husein, “Aku yang pertama membawamu ke sini, izinkan aku yang pertama keluar memerangi musuhmu”.

Al Husein mengizinkan “Ya Hurr, jika itu ketetapanmu maka ya, pergilah dan aku; aku sentiasa memberkati”.

Zuhair bin Qais yang sebelumnya mencadang untuk menebas Hurr, memilih untuk keluar menemani teman barunya itu. Tercatat dalam sejarah, mereka saling bantu-membantu melibas dan mengilas musuh, menetak dan berperang dengan berani, berpencak dan menyerbu nekad.

Sehinggalah Ayyub Mashruh memanah kuda Hurr, kuda yang pernah diberi minum oleh al Husein. Kuda itu melengking dan setelah ditebuk berkali-kali, ia rebah ke tanah. Hurr tidak mudah mengalah, 42 orang Hurr parang, tetapi musuh syaitani terlalu durjana, mereka melutu Hurr beramai-ramai lantas menetak dari belakang dan menyerangnya dari sisi. Parah sehinggalah Hurr parah.

Darah melumuri wajah. Hurr masih enggan pergi, tergeletak di padang pasir di kala matahari kian menyengat.

Hurr segera diambil dan di bawa ke hadapan al Husein.

“Duhai al Husein tidakkah aku menunaikan janjiku untuk membelamu? Kalaulah aku mengenalimu sedari dulu tentulah lebih banyak masaku dapat dihabisi bersamamu. Sembahyangku yang sekali itu denganmu adalah puncak kelazatan. Keampunanmu adalah segala-gala yang didambakan seorang insan di saat penghabisan.”

Al Husein mendekati Hurr, mengesat darah yang banyak membasahi janggut dan matanya. Kata Hurr, “Nah…setelah kau kesat darah dari mataku, kini jelas. Dapatlah aku menatap mata beningmu buat kali terakhir. Tahukah duhai kekasihku, pertama kali memandangmu, hatiku berkata, wahai putera Rasulullah, sungguhlah benar engkau pemuda di syurgawi.”

Balas al Husein,”Wahai Hurr, dikau sudah merdeka sahabatku, merdeka seperti namamu…Hurr, kerana itulah nama Hurr ini diberikan oleh ibumu. Dikau bebas dan merdeka; tidak lagi diperhambakan baik di dunia ini mahupun di hari akhirat.”

Hurr yang merdeka. Dia merdeka dari perhambaan dunia. Dia merdeka dari kepentingan siasah Bani Umaiyyah. Dia merdeka dari ketuanan jahat. Dia merdeka dari agamawan yang memutar belitkan dalil dan hadis untuk memenuh tembolok. Dia merdeka dari penipuan dan helah. Dia anak kampung dan desa yang tidak diperbodohkan lagi. Dia merdeka jiwa, dia merdeka fikiran, dia merdeka sebagai dirinya. Dia merdeka kerana dapat memilih kebenaran dan berpihak kepada yang tertindas. Dia merdeka kerana tidak lagi terpasung dan terkurung oleh musuh.

Demikianlah Hurr, manusia bebas yang paling baik adalah Hurr bin Riyahi meskipun di bawah hujan lembing dan panah, dia tetap kekal menjadi terbaik, berkorban untuk al Husein. Iaitu di saat mereka yang tertindas memerlu bantuan.

Terima kasih Hurr, terima kasih kerana menjadi pedoman untuk insan seperti kami yang tidak malakuti, sesungguhnya jiwa insani juga memadai untuk berpeluang kembali kepada Allah. Asalkan merdeka sepertimu.

Wahai Hurr, selamat jalan Hurr. Moga kita bertemu suatu hari nanti. Itulah janji kami.

Innalillah wa Inna ilaihi Rajiun.

Komen