Temasya Olimpik/Paralimpik 2020 Dalam Paksaan?

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin

Ramai yang akan bersorak gembira pada temasya tersebut. Tetapi kita juga harus memahami keengganan negara tuan rumah Jepun dalam meneruskannya.

Setelah satu setengah tahun berlakunya wabak ini, dunia kekurangan sebab untuk turut merayakannya.

Pengalihan, tontonan dan kejutan mungkin tidak pernah memadamkan hasrat untuk menyambut temasya sukan ini dari mendapat sambutan. Pada masa perpecahan yang semakin meningkat antara dan dalam negara, minat dan usaha bersama tetap dialu-alukan.

Walaupun suasana seolah dipendamkan, acara Olimpik dan Paralimpik cenderung meningkatkan semangat di peringkat antarabangsa, dengan penonton bersorak terhadap prestasi luar biasa mereka yang bertanding.

Jepun bagaimanapun, telah mendahului keadaan ini dengan perasaan cemas dan sedikit gusar.

Sukan terakhir di Tokyo pada tahun 1964, melambangkan dan mempercepat pemodenan luar biasa negara dan bergabung semula dengan masyarakat antarabangsa setelah Perang Dunia Kedua.

Sukan Olimpik/Paralimpik 2020 diharapkan dapat meningkatkan kebangkitannya akibat kengerian gempa bumi, tsunami dan kemusnahan nuklear 10 tahun yang lalu.

Ketika ditangguhkan, mereka dijenamakan semula sebagai saat dunia akan menikmati pengelakan dari Covid-19.

Tetapi dengan pandemik yang melanda di seluruh dunia, masyarakat takut akan peningkatan jangkitan atau varian yang diimport dari puluhan ribu pelawat yang datang ke negara di mana kurang dari satu perempat orang diberi vaksin sepenuhnya.

Keadaan darurat sudah berlaku di Tokyo, dengan kes tertinggi sepanjang enam bulan. Lebih daripada 80% penduduk Jepun mahu sukan itu ditangguhkan satu tahun lagi atau dibatalkan secara langsung.

Ketua penasihat perubatan negara itu mengatakan bahawa menahannya dalam keadaan ini “tidak normal”, dan Maharaja Jepun turut menyuarakan kebimbangan.

Penaja rasmi mengelak dari upacara pembukaan; akhbar Asahi Shimbun, juga turut telah mendesak Perdana Menteri, Yoshihide Suga untuk menangguhkan sukan tersebut. Ramai yang merasakan bahawa ini adalah peristiwa paksaan ke atas Jepun untuk melayani kepentingan dan kepentingan komersial Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa.

Sebilangan besar skandal mengenai tingkah laku tokoh-tokoh senior yang berkaitan dengan Olimpik, termasuk pengarah upacara pembukaan, dipaksa untuk mengundurkan diri pada malam pembukaan telah menambah perasaan bahawa negara ini hampir tidak dapat memperlihatkan yang terbaik, mungkin petanda hilangnya keyakinan nasional yang lebih luas.

Upacara pembukaan pada hari Jumaat, disaksikan secara langsung oleh kurang dari 1,000 orang tetamu grandi dan disambut oleh tunjuk perasaan di jalanan yang dianggap sebagai malam “renungan” daripada gala flamboyan biasa.

Stadium akan hampir kosong sepanjang masa, dengan hampir tidak ada penonton di kebanyakan acara untuk mengurangkan risiko insiden penyebaran (seperti ribuan kes yang berkaitan dengan Euro 2020).

Beberapa atlet pesaing terpaksa menarik diri setelah dijangkiti sebelum mereka dapat melakukan perjalanan. Dengan sejumlah atlet dan yang lain telah terbukti positif untuk Covid sejak kedatangan mereka di Jepun dan walaupun keselamatan ketat di sekitar kampung Olimpik, sudah ada laporan anggota perwakilan lain yang menghindari protokol ketat itu.

Diharapkan, dengan adanya acara yang sedang berlangsung, masyarakat Jepun sekurang-kurangnya mendapat sedikit kesenangan dan kepuasan dalam menonton walaupun dari rumah, menyaksikan persembahan luar biasa atlet mereka dan yang lain.

Keseronokan yang sering muncul ketika Olimpik bermula dapat menaikkan semangat, dan kesannya pada kadar Covid moga akhirnya akan tetap rendah jika ramai bersikap bertanggungjawab.

Namun bukanlah menjadi satu persoalan dengan meneruskan temasya yang turut merupakan seolah satu perjudian besar. Penganjur dan peserta mesti bersikap sempurna untuk memastikan bahawa tuan rumah yang ‘teragak’ ini tidak membayar kos yang terlalu tinggi.

(Azizi Ahmad adalah peminat sukan dan mantan USSA Master Trainer, artikel tulisan beliau ini tidak semestinya mencerminkan pandangan pihak Solidaritas)

Komen