Seperti Kata Wiji, Disebar Biji-Biji Disemai Menjadi Api; Sebuah Pengalaman Bersama Efek Rumah Kaca

RUANGAN di ZEPP KL semakin padat, terutama di bahagian paling hampir dengan pentas ketika para penonton berpusu lapis demi lapisan mengikut kategori tiket.

Jam menunjukkan 8.25 malam mungkin ketika Cholil Mahmud, sang vokalis menyatakan lagu yang akan dinyanyikannya mengingatkannya kepada arwah bapanya;

Kita hidup di zaman yang sukar,” katanya ringkas sebelum lagu berjudul Putih dimulakan.

Saya mulanya menebak perihal Covid, zaman yang sukar mungkin merujuk kepada zaman ramainya orang meninggal dunia dijangkiti virus. Lebih dari 160,000 orang meninggal akibat Covid di Indonesia.

Kami mungkin 9 meter jaraknya daripada Cholil Mahmud, sang vokalis yang sedang mengemudi konsert di bahagian tengah pentas, berdiri dan bersesak-sesak sambil dipukau dengan suara dan lirik yang mengimbau.

Aku sering diancam
Juga teror mencekam
Kerap ku disingkirkan
Sampai dimana kapan

Saatnya lagu Di Udara ini dinyanyikan, penonton semuanya histeris menyanyi dengan begitu nyaring. Sejak era reformasi di Indonesia, Efek Rumah Kaca memang dikenali kritis melihat fenomena terutamanya politikal. Banyak lirik lagu mereka bertemakan tata sosial dan kritik pada masyarakat.

Ini menjadikan Efek Rumah Kaca bukan seperti kumpulan muzik yang biasa. Mereka juga menjadi ikon demokrasi anak muda di Indonesia serta turun sama berdemonstrasi melawan pembodohan aparat kekuasaan.

Bahkan lirik Di Udara dikatakan khas sebagai tribut kepada Munir Said Thalib, aktivis gerakan hak asasi yang dibunuh oleh Orde Baru Soeharto kerana dikatakan membela para aktivis yang diculik oleh Tim Mawar, komando khas operator Soeharto yang giat menghilangkan para aktivis pro-demokrasi dan reformis politikal yang melawan Orde Baru menjelang pilihanraya 1997-98.

Melalui liriknya Cholil menghidupkan kembali Munir yang terbunuh di atas pesawat;

Ku bisa tenggelam di lautan
Aku bisa diracun di udara
Aku bisa terbunuh di trotoar jalan

Tapi aku tak pernah mati
Tak akan berhenti

Sehingga hari ini, tanggal 7 September kekal diingati oleh aktivis hak asasi sebagai hari memperingati kematian Munir yang tewas diracun ketika sedang menuju ke Amsterdam dari lapangan terbang Changi pada 2004.

Lagu Sebelah Mata pula dikatakan persis dengan kejadian Novel Baswedan yang disiram dengan asid ketika berjalan kaki menunaikan solat subuh pada satu hening pagi 2017 hingga menyebabkannya buta sebelah mata.

Sebelah mataku yang mampu melihat
Bercak adalah sebuah warna warna mempesona
Membaur suara, dibawanya kegetiran
Begitu asing terdengar

Sebelah mataku yang mempelajari
Gelombang kan mengisi seluruh ruang tubuhku
Terbentuk dari sel akut
Dan diabetes adalah sebuah proses yang alami

Tapi sebelah mataku yang lain menyadari
Gelap adalah teman setia
Dari waktu waktu yang hilang

Kata Novel; “Saya menyiasat banyak kes besar membabitkan penjawat awam kanan dan urusan berkepentingan besar. Saya bertemu masyarakat bawahan dan melihat sendiri kesusahan mereka akibat rasuah. Saya lihat rasuah dalam perhutanan menyebabkan kerosakan hutan yang memberi kesan langsung kepada masyarakat, di samping rasuah lain yang turut besar kesannya. Saya tidak senang melihat semua itu berlaku, lalu saya tertarik untuk membuat lebih banyak usaha untuk menentang rasuah,”

Melawan rasuah walau hilang sebelah mata, Novel telah berjaya menahan ramai tokoh termasuk pegawai kanan kerajaan Indonesia, ketua mahkamah, hakim tertinggi, gabenur, penjawat awam kanan di Jabatan Perundangan, pegawai kanan polis bahkan Menteri sendiri.  Kisah mata Novel ini kemudiannya trending sehingga menjadi buah bicara di program Mata Najwa.

Juga menjadi perbualan anak muda Indonesia kemudiannya adalah lagu Biru (Pasar Bisa Diciptakan & Cipta Bisa Dipasarkan); sebuah penyataan keras mengenai konsumerisme dan kapitalisme yang merujuk kepada genre alternatif rock indie juga bisa membuktikan trend pasar atau konsumerisme boleh dilakukan. Produktiviti band genre ini misalnya berjaya membuktikan – proses penciptaan karya menentang trend kapitalisme boleh dijayakan atau dalam kata lain, tidak semua pemusik mengutamakan keuntungkan ketika berkarya.

Lirik lagu ini menyatakan;

Kami mau yang lebih indah
Bukan hanya remah-remah sepah
Sudahlah
Kami hanya akan mencipta
Segala apa yang kami cinta, bahagia

Kami bawa yang membara
Di dasar jiwa, di dasar jiwa
Menembus rimba dan belantara sendiri
(pasar bisa diciptakan)
Membangun kota dan peradaban sendiri
(pasar bisa diciptakan)

Lagu Kuning pula mengekspresikan intoleransi berkenaan SARA iaitu empat aspek utama keberagaman seperti Suku, Ras, Agama dan Antara Golongan (yang disebut SARA di Indonesia). Dalam liriknya jelas kritik berat terhadap intoleransi terhadap empat golongan ini iaitu;

Terjerembap demi akhirat
Akalnya lenyap, hati berkarat
Terjerembab demi akhirat
Akalnya lenyap, hati berkarat
Terjerembab demi akhirat
Akalnya lenyap, hati berkarat
Hati berkarat,
Hati berkarat
Hati berkarat
Hati berkarat, cacat, pekat, karat

Hirisan terhadap sensitiviti seperti agama dan bangsa adalah modal utama warga politik, misalnya pernah terjadi ketika Donald Trump menaiki takhta sebagai Presiden Amerika pada 2017. Lirik lain lagu Kuning adalah;

Manusia mengonsepsi tuhan
Bernaung di dalam pikiran
Mencari setiap jejakNya
Mengulas semua kehendakNya
Apa wujudnya
Apa misinya

Manusia menafikan tuhan
Melarang atas perbedaan
Persepsi dibelenggu tradisi
Jiwa yang keruh pun bersemi
Nihil maknanya
Hampa surganya

Berada di konsert Efek Rumah Kaca kali ini lebih signifikan kerana pasca Pilihanraya Umum ke-15 negara kita, kempen politik diangkat menjadi medan perlawanan antara kaum dan agama oleh warga politikus yang bekerja siang dan malam hanya untuk memisahkan masyarakat, meletakkan mereka di dalam kotak-kotak berlabel untuk memudahkan perlawanan mereka menyakau dan mengaut keuntungan hasil bumi negara. Akhirnya masyarakat terpisah bukan kerana jurang ekonomi mahupun sosial tetapi mengikut label warga politik yang mahukan pertembungan antara bangsa dan antara kaum terjadi untuk menguntungkan laba politik mereka.

Walau terdapat banyak band di luar sana yang mampu beri genre lebih tenang mahupun ekspresi yang lebih menyeronokkan; Efek Rumah Kaca mampu bina perlawanan lewat lirik untuk argumentasi politik, bina aspirasi era reformasi dan cipta fenomena untuk kritik pada masyarakat dan pemerintah.

Semuanya digubah dengan begitu harmoni yang akhirnya menaikkan perasaan melawan lewat usai konsert. Seperti bait indah lirik Putih yang dinyanyikan oleh Cholil dengan begitu rundung sekali;

Seperti kata Wiji
Disebar biji-biji
Disemai menjadi api

Komen