Melayu, Islam, Allah Dan Rasisme

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin

Ayat paling ringkas untuk mereka berikan kepada seluruh negara ialah “Hei jangan kamu cuba untuk bermain api dengan kami, ini tanahair kami, ini tanah nenek moyang kami, jangan cabar agama kami, jangan rampas hak kami.”

Rampas hak kepala bana, engkau! Mereka yang berdemo di hadapan Masjid Negara tengahari tadi usai solat Jumaat itu khabarnya adalah para pemimpin agung pertubuhan-pertubuhan pelajar daripada universiti tempatan. Mereka membawa sepanduk “Jangan rampas hak kami”. Bodoh! Gua ingin bertanya, sejak bila hak kamu dirampas? Siapa yang merampas hak kamu?

Kalimah Allah itu sudah diguna pakai sejak ribuan tahun, sejak sebelum kemunculan Muhammad s.a.w lagi. Sebelum kamu semua lahir, dan sebelum bapa-bapa kamu lahir.

Apa yang istimewa sangat dengan bangsa Melayu ini? Apa yang eksklusif sangat dengan bangsa Melayu ini? Islam itu telah wujud sejak ribuan tahun sebelum orang Melayu pandai bersunat, sebelum orang Melayu pandai membaca Al Quran, sebelum orang Melayu mengenal istilah-istilah Arab yang kemudiannya dibukukan dan diakui sebagai bahasa Melayu.

Kenapa bangsa Melayu ini begitu bongkak, begitu rasis dan sombong kononnya mereka lah bangsa yang paling “Islam” atas muka bumi ini, kononnya merekalah bangsa yang paling suci, bangsa penyelamat ummah, bangsa yang mempunyai hak eksklusif ke atas agama Islam sedangkan satu “alif” pun tidak disebut tentang bangsa Melayu sama ada dalam Al Quran mahu pun Sunnah. Tiada. Zilch. Ma Fi. Nothing. Ilek.

Dalam surah Al Hujurat ada disebut “Wahai umat manusia! Sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang lelaki dan perempuan, dan kami menjadikan kamu pelbagai bangsa dan bersuku puak supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra di antara satu dengan yang lain)”.

Orang Melayu-Islam yang membaca Al Quran tidak begitu mudah menerima ayat yang sangat mudah pemahamannya ini. Ini kerana bangsa rasis seperti orang Melayu, bangsa yang bongkak seperti orang Melayu, bangsa yang perasan diri mereka adalah Islam tulin seperti orang Melayu, sengaja terlepas pandang tentang seruan mudah dan jelas ini.

Apakah apabila perkataan Allah itu sudah digunapakai agama lain, bermakna kita terpaksa menerima akidah mereka? Apakah akidah orang Melayu-Islam itu hanya terletak pada perkataan Allah?

Apakah yang lebih penting, memantapkan akidah dan ajaran Islam dengan mendepani segala cabaran untuk memantapkan institusi agama, dakwah, akhlak dan ibadat kepada seluruh umat Islam tanpa mengira bangsa; atau pun berkokok menentang penggunaan perkataan Allah yang tidak langsung menggugat akidah, merampas agama, apa lagi merampas hak eksklusif bangsa Melayu “rasis” ke atas agama suci ini?

Kononnya, apa yang berlaku di negara Arab dan negara lain itu adalah berbeza dengan apa yang berlaku di Malaysia. Kumpulan manusia rasis dan bongkak ini seringkali mengatakan, ini adalah dalam konteks Malaysia sendiri. Gua pun tidak berapa faham konteks apa? Kepala otak engkau konteks Malaysia. Bodoh punya manusia! Islam itu sudah cukup lengkap, Islam bukan diturunkan untuk bangsa Arab, bukan untuk bangsa Touareg, apatah lagi untuk bangsa Melayu di Malaysia yang rasis dan bongkak. Islam itu adalah untuk semua, lengkap walaupun disebarkan ke kutub mahu pun ke pendalaman Amazon.

Jadi, kenapa kamu begitu bersungguh-sungguh membakar rumah ibadat agama lain, menakutkan dan mencabar penganut agama lain, mencaci penganut agama lain dengan kononnya kamulah bangsa pilihan, benteng kukuh untuk agama Islam, pengamal ajaran Islam yang tulin, menyemarakkan semangat kebencian dan perkauman, hanya kerana satu perkataan yang bukan pun milik kamu, yang tidak pun menyentuh akidah kamu dan tidak langsung dirampas kerana ia memang bukan milik kamu – telah cuba untuk dikongsi oleh penganut agama lain?

Bodoh dan bebalnya Melayu-Melayu Islam yang menyebarkan rasisme dan kebencian itu, celakalah ke atas kamu semua yang berselindung atas nama agama ketika mana diri kamu dan keluarga kamu penuh dengan dosa-dosa rasuah, penipuan, isteri yang hipokrit sekadar bertudung untuk ke majlis tahlil, penahanan tanpa bicara, konspirasi politik, salahguna wang rakyat, monopoli gula dan beras, membunuh, memfitnah dan pelbagai dosa lain yang seribu kali lebih utama untuk diperbetulkan.

Kamu adalah bangsa yang paling hina, bangsa rasisme, bangsa bongkak yang sebenarnya tiada tempat dalam agama Islam yang terang-terangan menganjurkan perpaduan itu, yang menganjurkan kesamarataan, sifat rendah diri, membenci keganasan dan diturunkan pula untuk seluruh umat manusia, tanpa menyebut pun bangsa Melayu. Celakalah ke atas kamu wahai kumpulan rasisme, kumpulan bongkak dan sombong. Semoga Tuhan mengampunkan dosa-dosa kamu semua.

(Artikel ini asalnya ditulis di laman Facebook penulis pada 9 Januari 2010, atau 10 tahun yang lalu ketika isu penggunaan kalimah Allah oleh penganut agama lain. Ia dikongsikan kembali sebagai ingatan bahawa sikap perkauman atau rasisme bukannya baru tercetus di kalangan orang Melayu pasca PRU 14 tetapi telah berakar umbi sejak sekian lama)

Komen