Dari Sangkar Beruk Ke Pelacur Politik

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin

Wakil rakyat bukan pelacur politik. Ianya bukan gelanggang menjual kerusi, maruah dan harga diri. (Salahuddin Ayub , 06/09/2021)

Beliau juga mengingatkan agar ahli Dewan Parlimen dan DUN agar tidak menjadi sangkar beruk di mana terdapat lagi wakil-wakil rakyat yang menjual dan mempergadaikan mandat mereka lompat ke sana ke mari.

Penggunaan ‘pelacur politik’ kedengaran juga ketika pemimpin veteran Umno, Tengku Razaleigh Hamzah melabelkan PAS sebagai “pelacur politik” yang perlu ditewaskan pada pilihan raya umum (PRU) akan datang.

Definisi pelacur dari Kamus Oxford ~ kata nama (noun)

1. seseorang, biasanya seorang pelacur, yang melakukan aktiviti seksual untuk pembayaran.

2. orang yang menyalahgunakan bakat mereka atau yang mengorbankan harga diri untuk kepentingan peribadi atau kewangan: pelacur politik kerjaya (kata kerja – verb).

3. tawaran (seseorang, biasanya pelacur) untuk aktiviti seksual sebagai pertukaran untuk pembayaran: walaupun dia dibayar $15 untuk bersama dengan seorang lelaki di mejanya, dia tidak pernah melacurkan dirinya sendiri.

4. meletakkan (bakat diri sendiri atau seseorang) untuk penggunaan atau tujuan yang tidak layak atau korup demi keuntungan peribadi atau kewangan: kesediaannya untuk melacurkan dirinya ke naluri terburuk pengundi.

Dalam perbincangan ini, elok sahaja kita tumpu kepada perkara #2 dan #4.

Pelacur politik didefinisikan sebagai mereka yang mempunyai lebih daripada satu kad keahlian parti politik.

Mereka mungkin tergolong dalam parti yang berkuasa dan mungkin diberikan ruang atau pejabat untuk menjalankan dasar, tetapi apabila parti itu kalah dalam pemilihan, mereka dengan cepat ‘menarik atau menolak’ keanggotaannya dan bergabung dengan parti baru terpilih yang menjadi ‘kerajaan’.

Ia adalah istilah bagi pelacur politik atau bagaimana ia mendapat gelaran tersebut.

Pelacuran politik mungkin telah wujud sejak penciptaan politik itu sendiri.

Idea asas di sebalik konsep pelacuran adalah bahawa seseorang bersedia memberikan perkhidmatan korup atau tidak bermoral kepada orang lain sebagai balasan untuk pembayaran.

Pelacuran politik boleh didefinisikan sebagai “penawaran perkhidmatan atau kuasa seseorang untuk penggunaan yang korup, demi keuntungan peribadi atau kewangan”.

Oleh itu, ahli politik yang terlibat dalam menjual atau mengadai pengaruh dan kuasa mereka dalam usaha mendapatkan pencapaian dan keuntungan peribadi boleh dianggap sebagai Pelacur Politik.

Isu terbesar saya ialah dengan seorang ahli akademik kerdil yang menjual dirinya sebagai pemimpin.

Sekiranya saya menulis tentang ahli akademik kerdil ini di Wikipedia atau harus menggambarkannya, istilah pemimpin ini tidak akan pernah menjadi sebahagian daripada perbincangan.

-Pemimpin tidak menghabiskan sisa hidupnya di saman atau di tuntut mengenai sijil kelayakan akademik beliau.

-Pemimpin tidak melacurkan dirinya dan mengatakan sesuatu yang diperlukan untuk mendapatkan perhatian dan suara.

-Pemimpin tidak memperlekehkan orang lain untuk membuat dirinya merasa lebih hebat

-Pemimpin menghormati orang di sekelilingnya.

-Pemimpin tidak menamakan atau ‘menghapuskan’ orang yang tidak bersetuju dengannya.

-Pemimpin sejati tidak perlu memberitahu betapa dia disukai oleh semua orang.

-Pemimpin sejati tidak perlu selalu memberitahu bahawa dia adalah pemimpin.

Kita tentu tidak pernah akan mempercayai seseorang ketika beliau harus selalu memberitahu betapa baik atau bagus, betapa berani dan betapa dia disukai. Kita tentu melihatnya sebagai menyedihkan.

Oleh itu, apabila kita cuba memutuskan apakah “pemimpin” ini layak untuk dipilih, cubalah bertanya satu soalan ini kepada diri sendiri.

Adakah anak anda akan mendapat hukuman sekiranya dia bertindak seperti ahli akademik kerdil? Buka minda anda!

(Azizi Ahmad adalah pembaca yang sering cuba memahami dan mencari jawapan terbaik. Artikel tulisan beliau ini tidak semestinya mencerminkan pandangan pihak Solidaritas)

Komen