Apabila Pemimpin Gagal Memimpin?

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin

Pepatah lama mengenai pengurus dengan pemimpin mengatakan bahawa “pengurus melakukan perkara dengan betul dan pemimpin melakukan perkara yang betul”.

Oleh itu, kepemimpinan adalah untuk melakukan perkara yang betul dan sememang dan seharusnya mengenai perkara itu.

Tidak boleh ada pengecualian terhadap peraturan itu, kerana inilah beberapa orang pemimpin gagal mematuhinya.

Contoh yang baik sering berlaku dalam politik.

Seorang pemimpin yang terpilih tahu apa yang betul untuk dilakukan, tetapi mengelak atau menyimpang diri dari jalan itu kerana mengambil jalan yang betul akan mengasingkan beberapa pengundi dan melukai peluang ahli politik untuk dipilih semula.

Anda tidak dapat memimpin dengan berkesan jika tindakan anda dimotivasi dengan keinginan untuk terus tetap berkuasa, dan bukannya melakukan tindakan yang betul.

Sejak wabak pandemik dan kemelesetan ekonomi baru-baru ini, kita melihat ramai pemimpin gagal memimpin.

Daripada melakukan perkara yang betul, mereka melakukan perkara yang “berhemat dari segi kewangan” (atau “perkara yang murah”) – meletakkan kos di depan kepemimpinan strategik.

Kita selalu mendengarnya: “Kita tidak mampu mengambil risiko dalam iklim kemelesetan kesihatan dan ekonomi ini. Apabila keadaan menjadi lebih baik, kita akan terus bergerak maju”.

Walaupun hal ekonomi dan kewangan perlu dipertimbangkan, untuk mengubah fokus kepemimpinan sepenuhnya, untuk mengalih semuanya mengenai kewangan adalah jalan menuju kegagalan.

Dengan desakan yang berlaku, dan kini, negara diserahkan kepada pemimpin ‘interim’, seorang individu yang akan memegang jawatan itu selama setahun atau lebih sementara menunggu pencarian dan penerimaan pemimpin baru.

Mungkin elok sahaja kita, “lupakan perkataan ‘interim atau sementara'”.

Dengan kata lain, jangan biarkan syarat menjadi pemimpin sementara membuat seseorang itu tidak boleh bergerak maju dan melakukan perkara yang betul (bagaimanapun, semua pemimpin adalah “sementara” ).

Sudah tentu, kuncinya ialah pemimpin perlu menyedari apa itu “perkara yang betul”.

Jika kita mengikuti apa yang berlaku dengan pandemik dan ketidakaktifan beberapa anggota Menteri dan konco-konconya yang disabitkan dengan kesan kelumpuhan kerana tidak mengetahui jalan yang benar (menyelamatkan nyawa dan meringankan penderitaan), atau pertimbangan politik.

Bagaimanapun, itu adalah kegagalan kepemimpinan yang nyata.

Jadi, kepimpinan adalah untuk melakukan perkara yang betul. Ini berkaitan dengan ketetapan di jalan yang benar (jalan yang dapat dipandu oleh watak dan tekad pemimpin) dan tidak terganggu oleh keinginan untuk terus berkuasa, oleh keadaan sementara, atau oleh kekangan masa atau wang (banyak dapat dicapai dalam jangka masa yang singkat dan dengan anggaran yang terhad).

(Azizi Ahmad adalah pembaca mencari pemimpin yang mampu memimpin dunia dan akhirat. Artikel ini adalah pandangan beliau dan tidak semestinya mewakili pandangan pihak Solidaritas)

Komen